Metaverse : Apa Itu Metaverse ? Baca Pengertian Lengkapnya

Metaverse : Apa Itu Metaverse ? Baca Pengertian Lengkapnya

Metaverse – Pada bulan juni 2021 berakhir, CEO Facebook Mark Zuckerberg memberi tahu karyawannya tentang ide baru yang ambisius. Masa depan perusahaan akan jauh melampaui proyeknya saat ini untuk membangun sebuah set aplikasi yang terhubung dengan beberapa perangkat keras untuk mendukung aplikasinya.   Sementara itu, Facebook akan berusaha untuk membangun pengalaman yang maksimal dan saling berhubungan […]

Author 04

-

metaverse

Metaverse – Pada bulan juni 2021 berakhir, CEO Facebook Mark Zuckerberg memberi tahu karyawannya tentang ide baru yang ambisius. Masa depan perusahaan akan jauh melampaui proyeknya saat ini untuk membangun sebuah set aplikasi yang terhubung dengan beberapa perangkat keras untuk mendukung aplikasinya.

 

Sementara itu, Facebook akan berusaha untuk membangun pengalaman yang maksimal dan saling berhubungan langsung dari sci-fi — dunia yang dikenal sebagai metaverse. Kita biasa mengenal dengan dunia virtual.

 

Facebook tidak tanggung – tanggung, untuk menciptakan metaverse Mark Zuxkerberg dikabarkan menggelontorkan uang sebanyak 140 Triliun pada tahun ini.

 

 

 

Apa itu Metaverse ?

 

Menurut Matthew Ball, Metaverse adalah jaringan luas dari dunia virtual tiga dimensi yang bekerja secara real time dan persisten serta mendukung kesinambungan identitas objek, sejarah, pembayaran, dan hak, yang mana dimana dunia itu dialami secara serempak oleh jumlah pengguna yang tidak terbatas.

 

Jika kalian bingung mungkin definisi ini akan membuat anda lebih memahami, Metaverse adalah seperangkat ruang virtual yang Anda dapat ciptakan dan jelajahi dengan orang lain yang tidak berada di ruang fisik yang sama dengan Anda.

 

Masih belum paham ? Maka anda harus menonton film ready to player one, film itu menggambarkan apa itu metaverse sebenarnya… Menarik bukan ?

 

Divisi perusahaan yang berfokus pada produk untuk komunitas, development, dan perdagangan, serta realitas virtual akan semakin bekerja untuk mewujudkan visi ini, katanya dalam pidato jarak jauh kepada karyawan. “Apa yang menurut saya paling menarik adalah bagaimana tema-tema ini akan bersatu menjadi ide yang lebih besar,” kata Zuckerberg. “Tujuan menyeluruh kami di semua inisiatif ini adalah untuk membantu menghidupkan metaverse.”

 

Metaverse sedang mengalami momen. Diciptakan di Snow Crash, novel fiksi ilmiah Neal Stephenson tahun 1992, istilah ini mengacu pada konvergensi realitas fisik, augmented, dan virtual dalam ruang online bersama. Awal bulan ini, The New York Times mengeksplorasi bagaimana perusahaan dan produk termasuk Epic Games Fortnite, Roblox, dan bahkan Animal Crossing: New Horizons semakin memiliki elemen seperti metaverse. (CEO Epic Games Tim Sweeney telah mendiskusikan keinginannya untuk berkontribusi pada metaverse selama berbulan-bulan sekarang.)

 

Pada Januari 2020, sebuah karya ilmiah berpengaruh oleh kapitalis ventura Matthew Ball berangkat untuk mengidentifikasi karakteristik utama dari metaverse. Diantaranya: harus menjangkau dunia fisik dan virtual, mengandung ekonomi yang sepenuhnya matang, dan menawarkan “interoperabilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya” — pengguna harus dapat membawa avatar dan barang mereka dari satu tempat di metaverse ke tempat lain, tidak peduli siapa yang menjalankan bagian tertentu itu. Secara kritis, tidak ada satu perusahaan pun yang akan menjalankan metaverse – itu akan menjadi “internet yang diwujudkan,” kata Zuckerberg, yang dioperasikan oleh banyak pemain berbeda dengan cara yang terdesentralisasi.

 

Menonton presentasi Zuckerberg, saya tidak bisa memutuskan mana yang lebih berani: visinya sendiri atau waktunya. Niat Zuckerberg yang diumumkan untuk membangun versi Facebook yang lebih maksimal, yang mencakup kehadiran sosial, pekerjaan kantor, dan hiburan, muncul pada saat pemerintah AS berusaha untuk memecah perusahaannya saat ini.

 

Paket tagihan yang masuk melalui Kongres berpotensi memaksa perusahaan untuk mengeluarkan Instagram dan WhatsApp, dan membatasi kemampuan Facebook untuk melakukan akuisisi di masa depan – atau menawarkan layanan yang terhubung ke produk perangkat kerasnya.

 

Dan bahkan jika regulasi teknologi terhenti di Amerika Serikat — secara historis bukan taruhan yang buruk — metaverse yang berkembang akan menimbulkan pertanyaan baik yang akrab maupun yang aneh tentang bagaimana ruang virtual diatur, bagaimana isinya akan dimoderasi, dan apa yang akan dilakukan keberadaannya terhadap kita. rasa realitas bersama.

 

Kami masih merangkul platform sosial versi dua dimensi; perdebatan versi 3D bisa lebih sulit secara eksponensial.

 

Pada saat yang sama, kata Zuckerberg, metaverse akan membawa peluang besar bagi creator dan artis – artis individu, untuk individu yang ingin bekerja dan memiliki rumah yang jauh dari pusat kota saat ini, dan kepada orang-orang yang tinggal di tempat-tempat di mana kesempatan untuk pendidikan atau rekreasi lebih terbatas.

 

Metaverse yang direalisasikan bisa menjadi hal terbaik berikutnya untuk perangkat teleportasi yang berfungsi, katanya. Dengan divisi Oculus perusahaan, yang memproduksi headset Quest, Facebook mencoba mengembangkannya.

 

 

“I DON’T THINK THAT THIS IS PRIMARILY ABOUT BEING ENGAGED WITH THE INTERNET MORE. I THINK IT’S ABOUT BEING ENGAGED MORE NATURALLY.”

 

Setelah saya menonton pidatonya, Zuckerberg dan saya mengobrol. (Virtual ini tidak tersedia untuk kami pada waktu pers, kami menggunakan Zoom.) Kami membahas visinya untuk internet yang diwujudkan, tantangan untuk mengaturnya, dan ketidakseimbangan gender dalam realitas virtual hari ini.

 

Dan dengan kritik keras Presiden Biden terhadap kegagalan Facebook dalam menghapus konten anti-vaksin di berita utama, saya juga bertanya kepadanya tentang hal itu.

 

“Ini seperti memerangi kejahatan di kota,” katanya kepada saya. “Tidak ada yang mengharapkan bahwa Anda akan pernah sepenuhnya memecahkan kejahatan di kota.”

 

 

Baca Selengkapnya : Mark In The Metaverse

 

 

Apakah Metaverse Sebuah Ancaman Bagi Kita ?

 

Dr David Reid, Profesor AI dan Spatial Computing di Liverpool Hope University mengatakan bahwa meski ia percaya bahwa Metaverse berpotensi membawa beberapa hal menarik, juga berisiko memperdalam masalah yang ada seperti masalah privasi data dan cyberbullying secara drastis.

 

Lebih mengkhawatirkan lagi, ia berpendapat perkembangan teknologi ini akan mengaburkan batas antara virtual dan realitas. Siapa pun yang jadi penguasa realitas ini akan memiliki akses ke jumlah data yang belum pernah terjadi sebelumnya. Artinya: kekuatan yang tak terhitung jumlahnya.

 

“Pasar untuk itu sangat besar. Siapa pun yang mengendalikannya, pada dasarnya akan memiliki kendali atas seluruh realitas Anda,” ucap Dr Reid mengenai risiko dunia.

 

“Banyak sistem prototipe MR [mixed-reality] saat ini memiliki teknologi pelacakan wajah, mata, tubuh, dan tangan. Sebagian besar memiliki kamera canggih. Beberapa bahkan menggabungkan teknologi Electroencephalogram (EEG) untuk mengambil pola gelombang otak. Dengan kata lain, semua yang Anda katakan, manipulasi, lihat, atau bahkan pikirkan dapat dipantau di MR. Data yang akan dihasilkan ini akan sangat luas dan sangat berharga,” tegasnya.

 

Itulah mengapa Dr Reid bersikeras kita membutuhkan sistem untuk mengawasi Metaverse. Tidak ada satu perusahaan pun yang boleh melakukan kontrol terhadap hal sebesar itu, menurutnya.

 

Reid tidak sendirian dalam keprihatinannya. Kritikus terkemuka lainnya dari metaverse adalah Roger McNamee, seorang investor awal di Facebook.

 

Ia berbicara di Web Summit di Lisbon minggu ini, McNamee dilaporkan mengatakan bahwa dia yakin proyek metaverse diburu-buru oleh Facebook dalam upaya untuk membelokkan pers buruk yang dihasilkan oleh kesaksian pelapor Frances Haugen.

 

“Facebook seharusnya tidak diizinkan untuk membuat metaverse dystopian,” kata McNamee kepada BBC.

 

“Facebook seharusnya kehilangan hak untuk membuat pilihannya sendiri. Seorang regulator harus ada di sana memberikan persetujuan awal untuk semua yang mereka lakukan. Jumlah kerugian yang mereka lakukan tidak terhitung,” tambahnya. Demikian melansir IFL Science, Senin (8/11/2021).

 

Baca Juga : Aplikasi e-Nofa : Pengertian, Fungsi dan Ketentuan

 

 

Sumber : detik.com

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tertarik dengan Layanan Szeto Consultants

Hubungi kami untuk info lebih lanjut